Apa itu Pengalihan 301 dan 302? Bagaimana Mereka Berbeda Satu Sama Lain?

Apa itu Pengalihan?

Redirect juga dikenal sebagai redirection atau pengalihan situs web, yang agak mirip dengan apa yang kita maksud dengan "bergerak" dalam hidup kita. Tetapi untuk pengguna dan mesin pencari, jika tidak ada "pengumuman", ketika mereka memasukkan url dan tidak menemukan apa-apa, mereka mungkin kehilangan beberapa pesanan, pelanggan setia, dan bahkan mesin pencari dapat memutuskan bahwa URL tidak valid dan menarik peringkat aslinya.

Ketika seseorang memasukkan URL lama, sistem akan secara otomatis membawa mereka ke halaman baru dan memberi tahu mereka bahwa halaman telah berubah, lalu masukkan URL baru secara langsung.

Mengapa situs perlu dialihkan?

Ada 3 situasi yang mungkin memerlukan pengalihan: perubahan struktur situs web, revisi situs web, dan promosi acara.

1. Perubahan struktur situs web

Sesuai dengan situasi, teknologi, dan kebutuhan operasi saat ini, situs web tidak dapat selalu berhenti pada versi desain asli tanpa perubahan apa pun. Ketika struktur situs web akan berubah secara signifikan, itu perlu diarahkan untuk memberi tahu pengguna dan mesin pencari bahwa situs web telah pindah.

Misalnya, jika halaman web asli hanya memiliki halaman produk, dan sekarang Anda ingin menambahkan halaman kategori produk.

Struktur URL asli: domain + nama produk, misalnya https:///affiv.com/ebook/

Struktur URL yang ada: domain + kategori produk + nama produk, misalnya https://affiv.com/recipe/ebook

Saat ini kita perlu mengatur redirect untuk memberi tahu orang-orang bahwa ini adalah halaman yang sama, tetapi dengan beberapa perubahan dalam strukturnya.

2. Revisi Situs Web

Jenis kedua adalah revisi website, besaran perubahan mungkin sedikit lebih besar, mungkin perubahan URL, atau bahkan perlu mengubah domain. Ini adalah proyek yang sangat besar, kelalaian dapat menyebabkan banyak masalah dan kerugian

BACA JUGA:   10 Youtuber dengan Bayaran Tertinggi dan Rahasia Menghasilkan Uang

3. Promosi acara

Ada juga kemungkinan website ingin melakukan promosi event sementara, dengan harapan semua user yang masuk ke website bisa dialihkan ke halaman event, lalu bisa melakukan fungsi redirect sementara, lalu kembali ke halaman awal setelah peristiwa.

Secara umum, situasi ini lebih mungkin terjadi di situs web e-niaga, di mana perusahaan e-niaga akan menyiapkan halaman arahan khusus untuk promosi, yang tidak hanya memungkinkan konsumen untuk fokus pada halaman, tetapi juga memungkinkan mereka untuk melacak efektivitas secara efektif. pemasaran selanjutnya.

Jenis pengalihan situs web

Pengalihan situs web dibagi menjadi beberapa jenis, yang paling umum adalah 301 dan 302.

Pengalihan 301 dan 302

1. 301 pengalihan

301 redirect adalah redirect permanen, yaitu url yang telah dikonfirmasi berubah secara permanen, selama input url lama, semua akan otomatis terkonversi ke url baru.

Karena pengalihan 301 adalah perubahan skala besar, maka prosesnya sedikit banyak akan kehilangan beberapa peringkat SEO, yang terutama bergantung pada seberapa baik pengalihan dilakukan.

Poin penting lainnya adalah isi halaman sebelum dan sesudah redirect harus sama atau sangat relevan, misalnya halaman asli tentang kita, halaman baru tidak bisa menjadi rekrutmen anggota, karena mudah untuk menjadi dinilai oleh mesin pencari sebagai SEO topi hitam, yang memiliki dampak yang lebih dalam pada peringkat.

2. 302 pengalihan

302 redirect justru kebalikan dari 301, yang merupakan redirect sementara, konsepnya lebih seperti “perjalanan bisnis jangka pendek” atau tinggal sementara di tempat lain untuk bekerja, dan pada akhirnya akan kembali ke rumah.

302 redirect biasanya banyak digunakan dalam pemeliharaan situs web atau kegiatan promosi jangka pendek, dengan harapan dapat mengarahkan lalu lintas ke halaman lain untuk sementara, dan kemudian membatalkan pengaturan 302 ketika waktunya habis. Karena ini hanya pengalihan sementara, peringkat mesin pencari tidak akan terpengaruh.

Namun, perlu dicatat bahwa meskipun pengalihan 302 adalah pengalihan sementara, tetapi jika Anda lupa untuk membatalkan pengaturan yang relevan, dalam jangka panjang, mesin pencari mungkin salah menilai bahwa ini adalah pengalihan 301, jadi masih ada kemungkinan kehilangan peringkat. Jadi jika Anda benar-benar perlu melakukan 302 redirect, jangan lupa untuk mengaktifkannya kembali.

BACA JUGA:   Apa Itu Backlink? Bagaimana Backlink Mempengaruhi SEO?

Apa yang akan terjadi jika situs web dialihkan tanpa mengatur pengalihan 301 atau 302?

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, apakah itu revisi, penyesuaian struktural, pemeliharaan sementara atau promosi acara, situs web perlu melakukan tindakan pengalihan, tetapi apa konsekuensinya jika tidak diatur atau lupa diatur? Konsekuensinya tidak boleh diremehkan dan mungkin memiliki dua efek negatif berikut:

1. 404 kesalahan di situs web

Pengalihan 301 dan 302

Kita dapat mengeksplorasi masalah ini dari dua perspektif: pengguna dan mesin pencari. Pertama-tama, sebagai pengguna, Anda pasti pernah mengalami pengalaman mengklik halaman web tertentu, hanya untuk memunculkan layar “404 Not Found”. Langkah selanjutnya adalah kembali ke halaman sebelumnya dan mencari website lain. Untuk operator situs web, tindakan seperti itu sama dengan kehilangan pesanan/bisnis.

Dari sudut pandang mesin pencari, itu akan dinilai sebagai "pengalaman pengguna yang buruk" ketika "pengguna mengklik halaman dan keluar dengan cepat". Perayap dapat mengunjungi situs web terlebih dahulu untuk melihat apakah basis data pencarian tidak diperbarui, tetapi jika mereka menemukan bahwa itu adalah kesalahan 404, mereka akan berpikir bahwa situs web tersebut tidak berjalan dengan baik, sehingga mereka akan menghukum halaman tersebut dan membuat peringkatnya turun.

2. Lalu lintas, bobot, dan peringkat lagi

Jika situs web asli Anda bekerja dengan baik dan berperingkat baik di mesin pencari, tetapi Anda lupa mengatur pengalihan karena rebranding, maka dari sudut pandang mesin pencari, mereka akan menilai bahwa itu adalah "halaman baru", jadi itu akan membutuhkan waktu untuk merekam ulang dan memeringkatnya lagi. Dengan kata lain, lalu lintas asli, bobot dan peringkat situs semua akan kembali ke 0. Anda harus menghabiskan waktu melakukan SEO lagi, yang tidak hanya membuang waktu, tetapi juga kehilangan keuntungan dari peringkat yang baik.

Dampak 301 dan 302 redirect pada SEO

Akhirnya, mari kita bicara tentang dampak 301 dan 302 redirect pada SEO.

BACA JUGA:   Apakah isian kata kunci akan dihukum oleh Google? Apa itu White Hat Grey Hat Dan Black Hat SEO?

Dampak 301 redirect pada SEO

Pada dasarnya, jika pengalihan 301 diatur dengan benar, sehingga lalu lintas halaman lama dan transfer berat ke halaman baru, biasanya tidak akan kehilangan terlalu banyak peringkat; tetapi sebaliknya, jika tidak diatur dengan benar, atau lupa untuk mengatur, maka Anda harus menerima kemungkinan kehilangan beberapa lalu lintas dan peringkat.

Setelah pengalihan 301, URL lama perlahan akan hilang di hasil mesin pencari, digantikan oleh halaman baru yang Anda rencanakan, dan peringkatnya akan sama dengan aslinya. Oleh karena itu jika anda ingin melakukan redirect 301, anda harus memperhatikan kebenaran link tersebut, jika anda khawatir salah, anda dapat mempercayakan perusahaan web design asli, atau menyewa beberapa ahli, jadi anda tidak perlu khawatir. tentang dampak pengalihan pada SEO.

Dampak 302 redirect pada SEO

Seperti yang disebutkan sebelumnya, perbedaan terbesar antara 302 redirect dan 301 adalah bobotnya akan dipindahkan ke halaman baru secara bersamaan. Mesin pencari juga akan mengetahui bahwa ini adalah halaman arahan sementara, sehingga juga akan mempertahankan status penerimaan, bobot, dan peringkat URL asli.

Meski begitu, peran 302 hanya sementara, Anda tidak boleh mengambil risiko, berpikir bahwa karena 302 tidak akan kehilangan peringkat, tetapi sebenarnya itu adalah pengalihan permanen. Karena ketika mesin pencari menemukan bahwa halaman berada di bawah 302 redirect terlalu lama, mereka juga akan mulai mencurigai dan mencari ulang situs tersebut.

Ringkasan

Setelah penjelasan di atas, saya yakin Anda sudah mengetahui apa itu 301 redirect, 302 redirect, dan dampaknya terhadap SEO. Kesimpulannya, selama pengalihan diatur dengan benar, Anda masih memiliki kesempatan untuk mempertahankan bobot dan peringkat situs asli.

Cara Meningkatkan Tingkat Konversi dalam Pemasaran Digital
10 Youtuber dengan Bayaran Tertinggi dan Rahasia Menghasilkan Uang